Galeri

Al Qadar, As Syifa dan Al Marbawy.


A.  Pendahuluan.

Sebagai pendahulu, tentunya yang terdahulu adalah Allah, karena Dia adalah bersifat ”Qidam”/terdahulu, (Sifat 20 *red). Sembari menghaturkan segala puja dan puji yang hanya mutlak milik-Nya. Kemudian Allah menjadikan/menciptakan Ruh Muhammad sebelum Adam diciptakan dan kemudian diturunkan di muka bumi. Muhammad sebagai nabi dan rasul yang awal dan yang akhir. ( Fil Awwalina Wal Akhirin atau Khotamul Anbiya’ )

B.  Pembahasan

Untuk memudahkan Sobface Al Marbawy yang  budiman dalam memahami arah tulisan ini, Ana akan coba menjelaskan sedikit arti dari ketiga kata yang sengaja ana jadikan judul tersebut di atas.

1. Al Qadr

Al Qadar adalah Masdar dari qadara-yaqdaru-qadaran, qa-dran, yang artinya kira-kira menurut penulis adalah ketentuan/ukuran/takaran.

Sementara itu Ibnu Faris berkata, “Qadara” ialah sesuatu yang menunjukkan akhir/puncak segala sesuatu.

Qadar (yang diberi harakat pada huruf daal-nya) ialah: Qadha’ (kepastian) dan hukum, yaitu apa-apa yang telah ditentukan Allah  ta’ala dari qadha’ (kepastian) dan hukum-hukum dalam berbagai perkara di alam dunia.

Qadar, menurut istilah ialah: Ketentuan Allah yang berlaku bagi semua makhluk, sesuai dengan ilmu Allah yang telah terdahulu dan dikehendaki oleh hikmah-Nya.

Qadar juga dapat diartikan secara umum yaitu sesuatu yang telah menjadi ketentuan  Allah dan telah dituliskan dalam khazanah lauhul mahfudz sejak dari dahulu, hingga sekarang dan sampai akhir masa.

Intinya, Al Qadar adalah ketentuan yang sudah di rencanakan sebelumnya oleh sang Khaliq.

2. As Syifa

Dalam al-Qur’an mungkin Sobface udah tahu atau sering ngebaca kalimat Asy Syifa.

Asy-Syifa, kira-kira aja oleh penulis kalau gak silap artinya Obat, atau bisa juga di artikan sebagai penyembuh.

Assyifa merupakan salah satu nama lain dari Al-Qur’an selain Al-Furqan (Pembeda), dan Adz-Dzikr (Peringatan). Asy Syifa disebut sebanyak 4 kali dalam al Qur’an, yaitu;  An Nahl;69, Fushilat;44, Al Isra; 82, Yunus;57. Secara umum, para pakar berbeda pendapat dalam menafsirkan pengertian al-qur’an sebagai Obat, apakah obat hanya untuk ranah Rohani, atau Jasmani juga termasuk. Wallahu’allam…. Yang jelas, menurut penulis, al-Qur’an itu bisa jadi obat, baik jasmani maupun rohani. Seperti, jika kita terjerumus dalam kenistaan, maka obat nya ya al-qur’an, yang akan membimbing kita ke jalan yang lurus….gituu lohh….sekarang yang ketiga lagi…

3. Al Marbawy.

Untuk kata yang ini, gak usah pusing-pusing mencari artiny, kita ambil aja apa arti al marbawy menurut engkongnya (Kakanda Ifdarsyam Al Marbawy). Yaitu   “Al-marbawy berasal dari kata Marbau, tempat kelahiran kita smua. Orang arab (termasuk Nabi dan sahabat2nya jg merupakan orang Arab) suka menisbahkan nama kampung di akhir namanya. seperti AL-ISKANDARI, berarti yg bersangkutan dari Alexandria. Atau AL-FUYYUMI, yg bersangkutan berasal dari kota Fuyyum de el el. Berangkat dari hal itu, saya juga membuat Nama Grup ini dan mencantumkan di akhir nama saya Al-Marbawy. Kalau mau ikut, silah kan..! karena mengikuti kebiasaan orang2 shalih (seperti sahabat2 nabi dari bangsa arab) berarti kita bagian dari mereka, dan akan mengikuti kebiasaan baik mereka.  (http://www.facebook.com/groups/290198491008990/383121938383311/?notif_t=group_activity).

Itu lah sekelumit tentang Al Marbawy. Bagi Sobface yang mampu menterjemahkannya dengan mengi’rob, ya monggo dipersilahkan. Karna saya sendiri udah coba, malah berbelit-belit jadinya. Maknya gak mau menampilkannya. Takut kenak sekak ama senior…wkwkwkwkw

Ngomong-ngomong apa kaitanya nya nih antara ketiga kalimat ini. Kok dari tadi muter-muter melulu…..heheh…Nih, Ane Jelasin ni. Al Qadar adalah ketentuan, yaitu Sesuatu yang telah direncanakan Allah di muka bumi ini akan di buat yang namanya Internet dengan Ulah canggi tangan manusia. Sehingga sesiapapun yang mau berkecimpung di lautan intrernet, maka akan bersentuhan sedikit banyaknya yang namanya FACEBOOOOOKKK..

C. Kesimpulan.

Nah kemudian, salah seorang dari kita sobface telah berhasil merilis sebuah tari silaturahim melalui sebuah group yang bernama Al Marbawy.  Dengan demikian,  berarti kita bisa merapatkan kembali barisan yang dahulunya bubar karna ingin berterbangan kesegala penjuru untuk memenuhi panggilan Allah. (Menuntut Ilmu), seperti ke jakarta, surabaya, bandung, yogyakarta, medan, kisaran, riau, jambi, padang, de el el nya…

Dari keterpisahan kita semua, Al Marbawy inilah yang menjadi penopang semangat, menjadi Asy Syifa,  obat dalam kerinduan.. Rindu pada Guru-guruku yang sampai kini di cap sebagai pahlawan tanpa tanda jasa. Dan sebagainya lah. Tapi yang jelas, jika di akhirat guru dan semua muridnya di persilahkan untuk memasuki Al Jannah, Maka guru lah yang terlebih dahulu memijakkan kakinya di shorga. Itu yang pasti.

Kebetulan, status yang saya tulis di dinding group Al Marbawy tentang ketiga kalimat diatas adalah berangkat ketika saya sedang sakit, ( sekarang udah mendinga ) tapi diusakan sambil nulis. ketika itu sudah tiga hari berlalu, namun saya tetap dalam pembaringan, sakit tak kunjung sembuh, ketika teringat hati membuka Facebook lewat Hanphone,  tak sengaja saya telah tertawa membaca balasan-balasan status yang saya buat di sinding tersebut. spontan ringan badanpun datang. kemudian ditambah lagi koment dari ustadz M. Muhammad Ali. yang membuat saya jadi semangat kembali. hingga akhirnya saya bisa menulis ini sambil berlahan-lahan. terima kasih Sobface Al Marbawy. I Love You…hehe

Jadi intinya, kita semua sudah di tetapkan/ditentukan untuk terus bersatu dalam group Al Marbawy agar kita bisa saling asah, asuh,  dan asih, dan menjadi Asy Syifa dalam setiap hal yang kita hadapai dalam menjejaki kehidupan liar….wess lah..capekk jari ku iki…hehehe

Akhir kata saya punya pertanyaan nih, yang di kutip dari cacatan Rektor.

@>– Lebih mudah mana…
Berusaha menyingkirkan semua kerikil tajam di setiap jalanan, atau memakai sepatu agar kaki kita tidak terluka (?)
@>– Lebih mungkin mana…
berusaha mensteril semua tempat agar tak ada kuman atau Memperkuat daya tahan tubuh kita sendiri…. (?)
@>– Lebih mudah mana…..
Berusaha mencegah setiap mulut agar tak bicara sembarangan atau menjaga hati kita sendiri agar tak mudah tersinggung… (?)
@>– Lebih penting mana…..
Berusaha menguasai orang lain atau belajar menguasai diri sendiri…. (?)

Dari segala sumber….www.laskarcharles.wordpress.com

7 responses to “Al Qadar, As Syifa dan Al Marbawy.

  1. hmmm…
    nice..nice…
    grup pesantren Al-Barokahnya juga perlu disindir tu bg
    uda belumut kayaknya🙂

  2. i like your blogs boy…. It surprised me, you have a talent to be a great writer…..

  3. Thank you Mr.Ali/ , Insya Allah, Tapi perlu belajar lagi dong dari Bapak. bagaimana caranya yang tepat…

    Ukhti Kiki Indriani @ Insya Allah….Secepatnya…wkwkwkwkwk..Secepatnya akan di usulkan ke presiden supaya di Cabut Izin Pendirian Bangunan nya…..wkwkwkkw

  4. aslm bg.bolh bergabung g bg

  5. Segala sesuatu tergantung pemanfaatanya,,internetpun bisa djadikan jalur dakwah yg bermanfaat bagi umat,,asal pandai mmliki filter,,lanjoooot sobbb..

  6. Akhi M.Bahrul U…..Shadaqta akhi….Mari bersama-sama berda’wah dengan Internet….Syukron Katsir….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s